Orang buangan Uyghur menggambarkan aborsi paksa, penyiksaan di Xinjiang

ISTANBUL (AP) — Tiga warga Uyghur yang melarikan diri dari China ke Turki telah menggambarkan aborsi paksa dan penyiksaan oleh otoritas China di wilayah Xinjiang, China barat jauh, sebelum memberikan kesaksian kepada pengadilan rakyat di London yang sedang menyelidiki apakah tindakan Beijing terhadap etnis Uyghur sama dengan genosida.

Tiga saksi termasuk seorang wanita yang mengatakan bahwa dia dipaksa melakukan aborsi pada usia kehamilan 6 1/2 bulan, seorang mantan dokter yang berbicara tentang kebijakan pengendalian kelahiran yang kejam, dan seorang mantan tahanan yang menuduh dia “disiksa siang dan malam” oleh tentara Tiongkok. saat dia dipenjara di wilayah perbatasan terpencil.

Mereka berbicara kepada The Associated Press tentang pengalaman mereka sebelum bersaksi melalui tautan video ke pengadilan independen Inggris, yang diperkirakan akan menarik lusinan saksi ketika membuka sidang empat hari pada hari Jumat.

Pengadilan, yang tidak mendapat dukungan pemerintah Inggris, akan dipimpin oleh pengacara hak asasi manusia terkemuka Geoffrey Nice, yang memimpin penuntutan mantan Presiden Serbia Slobodan Milosevic dan bekerja dengan Pengadilan Kriminal Internasional.

Meski putusan pengadilan tidak mengikat pemerintah mana pun, penyelenggara berharap proses pengungkapan bukti secara terbuka akan memaksa tindakan internasional untuk mengatasi kekhawatiran yang berkembang tentang dugaan pelanggaran di Xinjiang terhadap Uyghur, kelompok etnis yang sebagian besar Muslim.

Seorang saksi, ibu dari empat anak Bumeryem Rozi, mengatakan pihak berwenang di Xinjiang menangkapnya bersama dengan wanita hamil lainnya untuk menggugurkan anak kelimanya pada tahun 2007. Dia mengatakan dia menurut karena dia takut pihak berwenang akan menyita rumah dan barang-barangnya dan terancam punah. keluarganya.

“Saya hamil 6 1/2 bulan … Polisi datang, satu orang Uyghur dan dua orang Cina. Mereka memasukkan saya dan delapan wanita hamil lainnya ke dalam mobil dan membawa kami ke rumah sakit,” kata Rozi, 55, kepada AP dari rumahnya di Istanbul.

“Mereka pertama memberi saya pil dan mengatakan untuk meminumnya. Jadi saya lakukan. Saya tidak tahu apa itu,” lanjutnya. “Setengah jam kemudian, mereka menusukkan jarum ke perut saya. Dan beberapa saat setelah itu saya kehilangan anak saya.”

Semsinur Gafur, mantan dokter kandungan-ginekologi yang bekerja di sebuah rumah sakit desa di Xinjiang pada 1990-an, mengatakan dia dan dokter wanita lainnya biasa pergi dari rumah ke rumah dengan mesin ultrasound bergerak untuk memeriksa apakah ada yang hamil.

“Jika sebuah rumah tangga memiliki kelahiran lebih dari yang diizinkan, mereka akan meruntuhkan rumah… Mereka akan meratakan rumah, menghancurkannya,” kata Gafur. “Ini adalah hidup saya di sana. Itu sangat menyedihkan. Dan karena saya bekerja di rumah sakit negara, orang-orang tidak mempercayai saya. Orang-orang Uyghur melihat saya sebagai pengkhianat China.”

Pengasingan Uighur ketiga, Mahmut Tevekkul, mengatakan dia dipenjara dan disiksa pada 2010 oleh otoritas China yang menginterogasinya untuk mendapatkan informasi tentang salah satu saudara laki-lakinya. Tevekkul mengatakan saudara itu dicari sebagian karena dia menerbitkan sebuah buku agama dalam bahasa Arab.

Tevekkul menggambarkan dipukuli dan dipukul di wajah selama interogasi.

“Mereka menempatkan kami di lantai keramik, membelenggu tangan dan kaki kami dan mengikat kami ke pipa, seperti pipa gas. Ada enam tentara yang menjaga kami. Mereka menginterogasi kami sampai pagi dan kemudian mereka membawa kami ke area penjara dengan keamanan maksimum,” katanya.

Pengadilan tersebut adalah upaya terbaru untuk meminta pertanggungjawaban China atas dugaan pelanggaran hak terhadap Uyghur dan minoritas Muslim dan etnis Turki lainnya.

Diperkirakan 1 juta orang atau lebih – kebanyakan dari mereka Uyghur – telah dikurung di kamp-kamp pendidikan ulang di Xinjiang dalam beberapa tahun terakhir, menurut para peneliti. Pihak berwenang China telah dituduh memaksakan kerja paksa, pengendalian kelahiran paksa secara sistematis dan penyiksaan, dan memisahkan anak-anak dari orang tua yang dipenjara.

Beijing dengan tegas menolak tuduhan itu. Para pejabat telah menandai kamp-kamp, ​​yang mereka katakan sekarang ditutup, sebagai pusat pelatihan kejuruan untuk mengajarkan bahasa Mandarin, keterampilan kerja dan hukum untuk mendukung pembangunan ekonomi dan memerangi ekstremisme. China menyaksikan gelombang serangan teror terkait Xinjiang sepanjang 2016.

Penyelenggara sidang mengatakan pihak berwenang China telah mengabaikan permintaan untuk berpartisipasi dalam proses tersebut. Kedutaan Besar China di London tidak menanggapi permintaan komentar, tetapi para pejabat di China mengatakan pengadilan itu dibentuk oleh “pasukan anti-China” untuk menyebarkan kebohongan.

“Tidak ada yang namanya genosida atau kerja paksa di Xinjiang,” kata juru bicara pemerintah wilayah itu Elijan Anayat kepada wartawan Kamis. “Jika pengadilan bersikeras untuk menempuh jalannya sendiri, kami ingin menyatakan kecaman dan penentangan kami yang keras dan akan dipaksa untuk mengambil tindakan balasan.”

Pada bulan April, parlemen Inggris mengikuti mereka di Belgia, Belanda dan Kanada dalam menyatakan bahwa kebijakan Beijing terhadap Uyghur sama dengan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan. Pemerintah AS juga telah melakukan hal yang sama.

Tapi Nice, pengacara yang memimpin pengadilan, mengatakan sejauh ini deklarasi genosida itu datang dengan analisis bukti yang terbatas tentang niat di balik kebijakan pemerintah China.

“Ini adalah kondisi mental dari organ-organ (pemerintah China) yang harus diperiksa atau ditetapkan dan dibuktikan jika ada temuan genosida yang pernah dibuat,” kata Nice. “Cukup jelas bahwa tujuan dan niat akan menjadi penting.”

Nice adalah salah satu dari sembilan warga negara Inggris yang dikenai sanksi oleh China pada bulan Maret karena menyebarkan “kebohongan dan disinformasi” tentang negara tersebut. Langkah itu dilakukan setelah Inggris dan pemerintah Barat lainnya mengambil tindakan serupa terhadap China atas perlakuannya terhadap Uyghur.

Pengacara mengatakan dia tidak terintimidasi, tetapi mengakui bahwa sanksi telah mengakibatkan beberapa peserta menarik diri dari pengadilan. Penyelenggara juga mengatakan mereka telah menjadi sasaran penargetan dunia maya. Mereka harus meningkatkan keamanan acara setelah sekitar 500 tiket sidang gratis dipesan oleh orang-orang dengan alamat email palsu.

Sementara rekan-rekannya di pengasingan mengatakan mereka setuju untuk bersaksi untuk mencari keadilan, Rozi, wanita yang melaporkan aborsi paksa, mengatakan dia termotivasi untuk berbicara karena alasan yang lebih pribadi. Putra bungsunya telah ditahan sejak 2015, ketika dia baru berusia 13 tahun, dan dia berharap pekerjaan pengadilan akan membantu mengarah pada kebebasannya suatu hari nanti.

“Saya ingin anak saya dibebaskan sesegera mungkin,” katanya. “Aku ingin melihatnya dibebaskan.”

Cashback paus Data SGP 2020 – 2021. Diskon mingguan yang lain-lain bisa diperhatikan dengan terpola via iklan yg kita letakkan dalam website ini, lalu juga bisa ditanyakan pada teknisi LiveChat pendukung kita yang menjaga 24 jam On-line untuk meladeni segala kepentingan para pemain. Mari segera join, serta ambil diskon Lotere serta Kasino On the internet terhebat yang tersedia di lokasi kita.